Kapal-Kapal Iran Berupaya Hadang Kapal Tanker Inggris

BERITA AKTUAL ISLAM.COM, TEHERAN– – Pemerintah Inggris mengatakan telah menggagalkan upaya tiga kapal Iran yang berupaya menghalangi perjalanan sebuah kapal komersial Inggris yang melewati Selat Hormuz.

 

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, pemerintah Inggris mengatakan bahwa kapal-kapal Iran pada hari Rabu hanya berbalik setelah menerima “peringatan verbal” dari kapal angkatan laut Inggris yang menyertai kapal komersial British Heritage.

 

“Kami khawatir dengan tindakan ini dan terus mendesak pemerintah Iran untuk mengurangi situasi di kawasan itu,” kata pernyataan itu.

 

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menyangkal tuduhan tersebut, menuru laporan kantor berita Fars.

“Tampaknya kapal tanker Inggris telah lewat. Apa yang mereka katakan sendiri dan klaim yang telah dibuat adalah untuk menciptakan ketegangan dan klaim ini tidak memiliki nilai,” katanya.

 

Korps Garda Revolusi Iran (IRGC) juga membantah terlibat dalam insiden itu, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Kamis.

 

Sebelumnya pada hari Kamis, dua pejabat AS mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa lima kapal yang diyakini milik Garda terlibat dalam insiden itu.

 

“Angkatan Laut Kerajaan HMS Montrose, yang juga ada di sana, mengarahkan senjatanya ke kapal dan memperingatkan mereka melalui radio, pada titik mana mereka berpencar,” kata salah seorang pejabat yang mengetahui kejadian itu.

 

“Itu adalah intimadasi dan upaya untuk mengganggu jalan tersebut,” kata pejabat lainnya.

 

Militer AS mengkonfirmasi insiden itu dalam sebuah pernyataan tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Zein Basravi dari Al Jazeera, yang melapor dari Teheran, mengatakan tidak jelas apakah Iran melakukan serangan atau adanya “kelompok militer jahat di lapangan”.

 

“Faktanya adalah bahwa sementara ini mungkin, itu tidak mungkin,” katanya.

“Memerintah struktur kontrol tidak hanya di pemerintahan sipil tetapi terutama di pemerintahan militer dan terutama di IRGC sangat linier dan tidak mungkin hal seperti ini akan terjadi tanpa arahan yang jelas melalui komandan, melalui garis pangkat linear,” katanya ditambahkan.

 

Ketegangan di Wilayah

Insiden itu terjadi setelah Presiden Iran Hassan Rouhani pada hari Rabu memperingatkan bahwa Inggris akan menghadapi “reaksi” karena mengambil alih kontrol sebuah kapal tanker minyak Iran minggu lalu di lepas pantai Gibraltar.

Pemerintah Inggris mengatakan kapal tanker itu diyakini membawa dua juta barel minyak mentah ke Suriah yang merupakan pelanggaran sanksi Uni Eropa terhadap pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Teheran membantah bahwa kapal tanker itu menuju Suriah dan penyitaannya sebagai “pembajakan”. Negara Syiah itu juga memanggil utusan Inggris di Iran untuk memprotes tindakan tersebut

 

Iran membantah kapal tanker itu menuju ke Suriah, sekutu dekat Teheran, sementara Presiden Iran mengatakan Inggris akan menghadapi “konsekuensi” atas penyitaan tanker itu.

 

Ketegangan antara Iran dan AS dan sekutunya telah meningkat tajam sejak Washington tahun lalu secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir penting yang ditandatangani antara Teheran dan negara-negara dunia pada 2015.

 

Sejak itu, pemerintahan Presiden AS Donald Trump telah meningkatkan sanksi ekonomi terhadap Iran dan bergerak untuk membawa ekspor minyak negara itu ke nol sebagai bagian dari kebijakan “tekanan maksimum” untuk membuatnya menghentikan tindakan yang katanya merusak keamanan regional.

 

Iran telah menanggapi sanksi dengan mulai melampaui batas yang ditetapkan pada kegiatan nuklirnya berdasarkan kesepakatan 2015.

 

Trump, yang mengatakan dia tidak akan mengizinkan Teheran memperoleh senjata nuklir, mengatakan pada hari Rabu bahwa “Iran telah lama secara diam-diam memperkaya uranium”.

 

Teheran, yang membantah mencari senjata nuklir, mengatakan langkah-langkah terbarunya berada masih dalam kesepakatan dan menyebut sanksi AS sebagai “terorisme ekonomi”.

 

Beberapa kapal tanker minyak diserang di perairan dekat pantai selatan Iran pada Mei dan Juni, di mana AS menyalahkan Iran. Teheran membantah terlibat.

 

Bulan lalu, Iran menembak jatuh pesawat tak berawak AS di dekat Selat Hormuz, mendorong Trump untuk memerintahkan serangan udara balasan, hanya untuk membatalkannya pada menit terakhir.

 

Pada hari Selasa, AS mengatakan sedang berupaya membentuk koalisi militer untuk melindungi perairan strategis di Iran dan Yaman itu.

 

Dihimpit oleh sanksi, Iran telah mengirimkan ancaman untuk mengganggu jalur pengiriman minyak melalui selat strategis itu. Tahun lalu, seorang komandan IRGC mengancam akan memblokir semua ekspor melalui selat Hormuz jika ekspor mereka dihentikan. [ ]

 

Sumber: hidayatullah.com

 

 

4

Redaktur: admin [Berita Dunia Islam Paling Aktual & Terpercaya]

690

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *